POLIS UTAH TEMBAK BUDAK AUTIS BERUSIA 13 TAHUN

POLIS UTAH MENEMBAK BUDAK AUTIS BERUSIA 13 TAHUN  SETELAH IBU MEMINTA PERTOLINGAN


Seorang budak lelaki autis   berusia 13 tahun telah dimasukkan ke hospital dalam keadaan "serius" 
setelah dia ditembak oleh polis Utah berikutan panggilan 911 dari ibunya yang meminta bantuan kesihatan mental kecemasan, menurut laporan.


Golda Barton, ibu kepada remaja itu, bercakap dengan KUTV setelah penembakan yang dilakukan pada hari Jumaat, menjelaskan 
bahawa dia telah menelefon 911 untuk meminta Pasukan Intervensi Krisis untuk membantu anaknya, Linden Cameron, yang menurutnya mengalami gangguan mental.

Barton mengatakan bahawa dia memberitahu polis bahawa Linden, 13 tahun, yang menderita Asperger, tidak bersenjata dan tidak dapat mengatur reaksinya, dan dia perlu dibawa ke hospital untuk mendapatkan rawatan.

"Jadi, kalau anda memanggil mereka, dan mereka wajib keluar untuk bantu dan mereka perlu mengawal situasi menggunakan kekuatan yang paling minimum," kata Barton kepada penyiar tempatan.

Ketika dua pegawai tiba, ibu itu mengatakan bahawa dia diminta untuk menunggu di luar semasa mereka memasuki rumah. Dia mengatakan bahawa dalam beberapa minit polis memasuki rumahnya dia mendengar perintah untuk "turun ke tanah" dan beberapa tembakan.

Linden mengalami kecederaan di bahu, kedua pergelangan kaki, usus, dan pundi kencing, menurut ibunya, dan masih dalam proses pemulihan di hospital.

Polis Horrocks mengatakan dalam sidang media pada hari Sabtu bahawa polis dipanggil ke sebuah rumah di Glendale, Salt Lake City, pada hari Jumaat untuk melaporkan "masalah jiwa melibatkan remaja" yang telah membuat ancaman dengan senjata.

Sgt Horrocks mengatakan bahawa budak lelaki itu melarikan diri dengan berjalan kaki dari rumah dan ditembak oleh seorang pegawai semasa melutut. Dia mengatakan bahawa dia percaya anak lelaki itu dalam keadaan "serius".

Tidak ada senjata ditemui pada hari Jumaat, lapor The Salt Lake Tribune

Mengapa mereka tidak memujuknya? Mengapa mereka tidak menembaknya dengan peluru getah? " Tanya Cik Barton pada KUTV sambil menangis. 
"Anda adalah pegawai polis mesti tahu cara menanganinya. Ayuh. Berikan saya rehat."

Cik Barton memberitahu penyiar bahawa anaknya menderita kesakitan dan hari Jumaat adalah hari pertamanya kembali bekerja hampir setahun.

Datuk Bandar Salt Late City, Erin Mendenhall, telah meminta kejujuran dalam kejadian itu dan siasatan segera terhadap penembakan itu "demi keadilan semua orang terlibat"

"Walaupun butiran lengkap mengenai kejadian ini masih belum dikeluarkan ketika siasatan berlangsung, saya bersyukur anak muda ini masih hidup dan tidak ada orang lain yang cedera," kata Mendenhall dalam satu kenyataan kepada The Tribune.

"Apa pun keadaannya, apa yang terjadi pada malam Jumat adalah tragedi dan saya mengharapkan siasatan ini dapat ditangani dengan cepat dan telus," katanya.

Neurodiverse Utah mengeluarkan kenyataan di laman Facebook mereka pada hari Ahad yang mengecam pengendalian kejadian dan tindakan pegawai.

Maklumat lebih lanjut mengenai kes itu dijangka akan dikeluarkan dalam 10 hari bekerja ketika siasatan berlanjutan danrakaman kamera badan polis diambil.




Post a Comment

0 Comments