Kisah Iblis bangunkan Muawiyah untuk solat | ikuti kisah

 


Permusuhan iblis dan manusia adalah sejak dari iblis diusir dari syurga, iblis ada satu makhluk Allah diciptakan terlebih dahulu dari Nabi Adam A.S., akan tetapi iblis tidak mahu tunduk akan perintahnya Allah SWT dan menyebabkan Allah murka pada iblis. 


Iblis telah dihalau oleh Allah untuk mendapat kenikmatan syurga selepas itu, namun tak disangka iblis mengeluarkan perkataan yang tak terduga "Dia akan terus menerus menggoda manusia sampai bila-bila" agar tidak dirinya saja yang tinggal untuk merasa kepedihan neraka.


Maka setiap hari iblis tidak henti-henti menggoda agar anak Adam mahu mengikutinya, godaan iblis sangat dahsyat sekali terkena akan sukar untuk terlepas bahkan akan cenderung melakukan hal negatif yang sama. 


Manusia perlu mengawas diri terhadap tipu daya yang dilakukan oleh sang iblis, doa dan tepisan godaan iblis harus dibaca selalu dan mendekatkan diri kepada Allah SWT serta meminta perlindungan padaNYA.


Kebiasaannya godaan iblis adalah selalu menyuruh kita menderhaka kepada Allah SWT, melakukan perkara-perakara yang terlarang agar mendapat dosa dan jauh dari lindungan Allah SWT. Namun iblis juga mengajakkan kepada kebaikan tetapi selanjutnya akan menjerumus kepada kesesatan.


Hal ini dialami Muawiyah yang sedang digoda oleh iblis yang diabadikan dalam Mustanawi karya Jalaludin ArRumi. Suatu hari Khalifah Muawiyah sedang tidur dan iblis menghampiri dan membangunkan Muawiyah yang sedang lelap di dalam istananya. Sejurus itu Khalifah Muawiyah terbangun dan menanyakan kepada iblis tersebut terjadilah dialog panjang antara mereka.


Kenapa tiba-tiba engkau membangunkanku, tanya khalifah kepada sang iblis. Waktu solat akan segera tiba aku khuatir kau akan ketinggalan melaksanakannya, jawab si iblis. 


Tidak mungkin engkau membangunkan diriku untuk tujuan itu, tugasmu adalah menyesatkan manusia dari jalan yang benar, ungkap sang khalifah menanggapi pernyataan iblis. Ketahuilah wahai khalifah walaupun aku menderhakakan kepada Allah namun 700 tahun aku sempat mengabdikan kepadanya. Aku tidak mungkin akan ingkar kepadaNYa, aku tidak mengikut perintahNYA kerana rasa cemburu aku pada Adam, aku masih tunduk padaNYA wahai khalifah, ungkap iblis kepada sang khalifah.


Aku tetap tidak mempercayakan kata mu, perkataanmu seperti pemburu yang berlagak halus kepada buruannya untuk membunuhnya. Engkau yang menyebabkan kehancuran umatmu, kaum Ad, kaum Luth, firaun serta seterusnya ucap khalifa yang ragu dengan perkataan iblis. 


Engkau silap besar wahai khalifah, jika kau menganggapku sebagai kehancuran terhadap umat terdahulu siapakah aku yang nak menghalang kejahatan berlaku di atas muka bumi ini aku tak terdaya dengan kekuasaannya, ucap iblis seraya meyakinkan khalifah.


Mendengar jawapan meyakinkan dan godaan dari iblis lantas khalifah percaya akan perkataannya, khalifah kemudian berdoa kepada Allah untuk meminta perlindungan dari godaan-godaan makhluk ingin menyesatkan dirinya terlebih kelicikan dan kefasihannya  


Setelah berdoa khalifah mendesak iblis untuk berkata jujur kepadanya mengenai tujuan membangunkan dirinya sang khalifah terus mendesak namun sang iblis terus saja mengutarakan pendapatnya bahawa penyebab kehancuran umat terdahulu adalah kecerobohan nafsu jahat manusia itu sendiri bukan campur tangan dari sang iblis. Hal ini membuat sang khalifah geram dan muak dibuatnya, kemarahan khalifah membuat iblis mengungkapkan tujuannya kenapa membangunkan khalifah. 


Baiklah khalifah aku akan mengungkapkan tujuan ku membangunkan mu untuk melaksankan solat tepat pada waktu, wahai khalifah jika engkau tertidur dan kehilangan waktu solat maka engkau akan sangat menyesal, penyesalan itulah akan membawa dirimu kepada zikir kepada Allah dengan merasa penuh penyesalan. Zikir penuh penyesalan itu lebih aku takuti dari solatmu, wahai khalifah kerana setiap zikir yang penuh penyesalan kepada Allah akan bernilai beratus lebih banyak dari solat atau doa yang biasa kau lakukan, ungkap iblis kepada khalifah. 


Dan itulah salah satu godaan iblis terhadap manusia dan dari kisah ini kita dapat ambil hikmah bahawa iblis selalu berupaya menganggu manusia untuk mendekatkan diri kepada Allah. Jika manusia berzikir dengan khusyuk menitiskan airmata dan sesali akan perbuatan lalu maka sentiasa manusia itu akan dekat dengan Allah SWT maka itulah yang paling ditakuti oleh iblis.


Inilah sedikit kisah tentang Khalifah Muawiyah yang dibangunkan oleh iblis untuk melaksanakan solat mudahan kisah ini memberi manfaat kepada kita semua amiin rabbal alamin wallahualam bishowab.

Post a Comment

0 Comments