Status wanita ini yang melibatkan arwah Siti Sarah memberi kemarahan pada warganet

 


Semalam seluruh Malaysia bersedih atas pemergiaan almarhumah Siti Sarah Raisuddin yang menghadap penciptanya disebabkan covid-19. Perasaan dukacita ini dapat digambarkan disetiap status yang dimuatnaik rakyat Malaysia sama ada dalam media sosial instagram, twiteer dan facebook. 


Lain pula ceritanya dengan salah seorang pengguna FB yang bernama Nurul. Semenjak Sarah dimasukkan ke wad akibat jangkitan wabak itu, dia merasakan itu adalah karma yang terima Sarah atas perbuatannya kepada kaum mereka. 


Pada tahun lepas timbul kontorversi yang Sarah dikatakan menghina rambut kaum orang asli. Lalu, Sarah telah memohon maaf dan tidak berniat untuk menghina mereka. Namun, amat mengecewakan apabila musibah yang menimpa ini dijadikan alasan sebagai karma yang menimpa Sarah atas perbuatannya. 


Status ini menarik perhatian warga net dan mengecam tindakan wanita terbabit. Selain itu, warga net daripada suku orang asli juga turut mengecam tindakan wanita berkenaan dan rakan-rakannya yang memberi komen di status tersebut. 






Harus diingat, tiada manusia yang sempurna hidup di dunia ini. Sesiapa sahaja pasti melakukan kesilapan. Arwah telah memohon maaf, diharapakan kesalahan ini tidak perlu diungkit lagi. Tiada istilah karma, ini hanyalah dugaan kepadanya dan keluarga untuk reda, sabar dan pasrah dengan ketentuan tuhan. 


Jika anda ditempatnya, bagaimana perasaan anda jika suatu hari nanti anda sakit dan meninggal, tetapi kesalahan anda yang sudah berlalu masih diungkit-ungkit? Tidakkah anda berfikir perasaan keluarga mereka? Anda mungkin berharap kesalahan anda dimaafkan dan dilupakan. Begitu juga orang lain.


Diharapkan kejadian ini memberi pengajaran pada netizen di luar sana supaya tidak mengungkit dan berasa puas dengan musibah yang berlaku ke atas orang lain. Ia sangat bertentangan dan ditegah dalam ajaran Islam.

Post a Comment

0 Comments